Saturday, 27 August 2011

Rinduku pada Baitullah 5

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Dalam entri ini penulis tidak berniat untuk menceritakan ujian yang penulis hadapi namun penulis ingin berkongsi ilmu yang ada sebagai renungan dan pedoman umat




Ya Allah..
andai indahnya bulan Ramadhan ini sekiranya aku berada di rumah Mu
Maafkan aku kerana sudah terleka sebentar sebaik kepulangan ku dari rumah-Mu
Ampunilah aku.
sungguh benar Ya Allah
dunia ini penuh dengan ujian dan diriku kini sedang diuji...

------------------------------------------------------
Tatkala diri ini diuji

Ujian itu sebenarnya suatu yang indah meskipun berat..
Namun pernah tidak anda terfikir bertapa beruntungnya anda dipilih oleh Allah untuk di uji...
Kerana apa?
Kerana Allah Sayangkan Anda
Dalam banyak-banyak orang...anda juga di uji..
Nanti dalam post yang lain saya akan postkan topik mengenai ujian ini.



Sambungan dari Rinduku Pada Baitullah
------------------------------------------------------
Pengalaman diuji

1)Dek kerana aku ini terkadang seorang yang mudah terlepas cakap (mungkin?)
  -kerana ibu pernah berpesan sebelum aku berangkat..aku ada mengatakan...
   "dont worry lah ma,dah banyak dah adik belajar untuk umrah..dah boleh pergi"

Mungkin kata2 agak menimbulkan keriakan (mungkin?)

Cerita bersambung:

Semasa berada di dalam pesawat
ketika jam di skrin pesawat menunjukkan penerbangan hanya tinggal 1 jam sebelum mendarat ke jeddah..
waktu ini kalau di ikutkan pesanan oleh tenaga pengajar...boleh lah berniat umrah..
kerana pada waktu itu pesawat sedang melintasi miqat pertama iaitu (Qarnul munazil)

TETAPI
Pelik..di skrin pesawat...Menunjukkan pesawat akan melintasi miqat dalam masa 45 minit lagi sedangkan masa penerbangan hanya tinggal 1 jam...
bermakna miqat akan dilakukan 15 mint sebelum pesawat mendarat.

naik hairan saya...lama juga memikirkan tentang hal ini
setelah berfikir panjang..
penulis membuat keputusan untuk berniat pada 1 jam sebelum kapal terbang mendarat sebagai satu "safety precaution" dan kemudian berniat juga di lokasi miqat di skrin kapal terbang

Kenapa penulis 'cuak' sangat?
Sebabnya
Berniat di miqat adalah salah satu syarat wajib umrah
kalau tak buat kena bayar dam (penulis dahla tak bawak banyak duit)
















2)Tawaf


Semasa penulis sedang penulis hendak memulakan tawaf. Penulis berada dalam kumpulan jemaah yang sama-sama turut menunaikan umrah.
Semasa memulakan tawaf,Penulis mula membaca doa-dao yang terdapat dalam buku panduan yang disediakan. Sedang fokus membaca doa,setelah selesai,penulis sedar yang penulis sudah terpisah daripada kumpulan.

Pada mulanya penulis berniat untuk mencari ,
Namun, setelah itu penulis mula teringat pesan ustaz yang mengajar penulis supaya
Jangan Mengubah niat
Penjelasan: Bila bertawaf,niatnya hendaklah satu,bertawaf kerana Allah Taala.Dan tidak boleh berubah niat sebagai contoh mengejar rakan atau apa-apa sahaja yang boleh memesongkan niat untuk bertawaf.
Maka sekiranya niat berubah,tawaf bagi bilangan tersebut Batal. dan hendaklah memulakan semula tawaf bagi bilangan tersebut.

Alhamdulillah setelah bertawaf,dapat bertemu semula dengan kumpulan di belakang maqam ibrahim bagi menunaikan solat sunat tawaf

3)Ujian menahan marah



Penulis diuji sekali lagi dengan satu perdebatan aman (Yeke?)
diceritakan:

Pada suatu masa,seorang pakcik datang berbual bersama dengan penulis; sedang berbual lalu ,pakcik tersebut bertanya kepada penulis:

Pakcik:Encik Parker ,pakcik nak tanya soalan,kalau masa sujud,lutut jatuh dulu atau tangan yang jatuh dulu?

Penulis:Ada khilaf dalam bab ini,namun yang paling afdhal rasanya lutut dulu.

Pakcik:No No No,kamu tak penah dengar ke pasal hadis

"Apabila seseorang itu sujud ,maka janganlah kamu turun sebaigaimana turunnya unta ,hendaklah kamu meletakkan kedua-dua tanganmu sebelum lututmu.
[Riwayat Abu Daud]

Penulis:benar pakcik tapi ini bab khilaf,namun pendapat yang paling ramai diterima ialah menjatuhkan lutut terlebih dahulu (penulis lupa hadis tersebut pada masa itu)

Ini hadisnya:

"Aku telah melihat Rasulullah SAW apabila sujud,meletakkan kedua-dua lututnya sebelum tangannya ,dan apabila bangkit mengangkat kedua-dua belah tangannya sebelum lutut."
[Riwayat Abu Daud,Al-Nasai,2/207.Sahih oleh Ibn Hibban]



Pakcik:No No NO...Hadis ini jelas..Kalau selalu pakcik pergi masjid nampak orang sujud lutut dulu..
Pakcik mesti cakap...korang ni mesti tak cukup ilmu lagi...korang tak baca hadis ini ke...(What THe TUTTT!!)  *Penulis dah mula rasa nak marah...sabar..sabar aku sedang beribadah..

Penulis:Sebenarnya ini banyak khilaf...macam ni lah pakcik...pakcik tak boleh cakap macam tu..saya ada pendapat sendiri...pakcik ada pendapat pakcik...Apa kata pakcik berpegang kepada pendapat pakcik dan hormat pendapat saya...dan sy pun sama hormat pakcik...

Perbincangan berlarutan sehingga terbuka bab wahabi dan Ahli sunnah Waljamaah..Dan lebih teruk lagi mensabitkan imam shafie sebagai salah..(lebih betul pakcik ni)...sesat sangat ni...taksub dgn hadis...
-banyak lagi nak cerita tapi...let me keep it to myself...

Moralnya:Kalau jumpa orang camni..Cakap je...Pakcik saya dah lambat...Masuk bilik dulul!
KAWAL lah Kemarahan..cool bro!



4)Dugaan Perempuan

Hai...tempat macam ni pun masih ada lagi masalah perempuan..
Adoi
Ya Allah...Aku berlindung kepada daripada fitnah perempuan

Tidaklah aku tinggalkan fitnah yang lebih besar yang dihadapi kaum lelaki kecuali fitnah para wanita.” (HR Bukhari dan Muslim).

Ada seorang perempuan yang umurnya rasanya lebih kurang dengan umur guaa
Dalam kumpulan penulis jugak..
Seringkali hati ini,ingin punyai hajat untuk mengenali wanita tersebut..

Banyak berlaku peluang-peluang yang hanya dilepas kan begitu sahaja oleh penulis untuk berkenalan dengan perempuan tersebut.

Biarlah ia menjadi kenangan..wah!

Sampaikan di api-apikan oleh rakan-rakan,abang -abang yang menemani penulis di sana
"Loser lah kau tak nak kenal dengan dia...kalau aku gentleman,nak ke tak nak kenal"

Sehingga pulang ke Tanah Air ,penulis masih tidak berkenalan dengan perempuan tersebut..

Namun penulis mempunyai sebab..
kenapa penulis tidak mahu berkenalan...
Biarlah malu ini menjaga diri penulis
dan penulis bersyukur Allah kurniakan perasaan malu yang menebal dalam diri penulis
Alhamdulillah

Janganlah jadi orang yang tak reti tahu malu..
Maka kamu tahu akibatnya...
Kerana itu lah satu peluang buat syaitan memulakan niat jahatnya membawa kamu bersamanya ke lembah Jahanam..

Bersusah payah penulis mahu menunaikan umrah,penulis datang dari negeri jauh ingin memohon ampun dari Tuhan..Namun datang pula wanita ini..Penulis menolak..Penulis tidak mahu niat ibadah penulis dipesongkan dengan kehadiran wanita ini..Maaf kalau anda terbaca...namun penulis beribadah untuk Allah datang ke sana untuk Allah..bukan kerana sesiapa...Maaf sekali lagi..Penulis mengangap ini suatu ujian dari Allah..

Setelah pulang..Penulis berkongsi cerita ini dengan ustaz..
Maka ustaz berkongsi pula sebuah hadis..
Seperti di bawah:

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.

Hadis ini diriwayat oleh dua orang Imam Ahli Hadis; Abu Abdullah Muhammad ibn Ismail ibn Ibrahim ibn al-Mughirah ibn Barzirbah al-Bukhari dan Abu al-Husain Muslim ibn al-Hajjaj ibn Muslim al-Qusyairie al-Naisaburi dalam kitab sahih mereka berdua yang merupakan antara kitab yang paling sahih (Al-Imam al-Bukhari meriwayatkannya pada bahagian awal kitab sahihnya, juga dalam Kitab Iman dan beberapa tempat lain dalam kitab sahihnya. Al-Imam Muslim meriwayatkannya dalam Kitab al-Imarah Bab : إنما الأعمال بالنية)


Oh...sudah hampir terlupa aku akan hadis ini..
Ingat niat hanya satu..Kerana Allah !

Moral:Pergilah ke tanah suci Kerana Allah..beribadah lah kerana Allah bukan kerana benda lain..
Alhamdulillah aku tidak jatuh..

5)Tuala Oh Tuala!

Suatu hari penah suatu ketika ibu penulis bertanya kepada penulis
Dah belajar habis ke nak pergi umrah ni..
Penulis menjawab:Dah banyak dah belajar (confident je)

ha...macam takbur je kan..ceh...Tapi penulis tidak berniat begitu...penulis hanya sekadar bergurau dgn ibunya..

Di mekah penulis tidur sebilik bersama makcik dan pakcik...
Sewaktu hendak bersedia menukar ihram
dek kerana ingin menjaga batas aurat dengan pakcik dan makcik
Penulis menukar pakaian ihram didalam tandas

Setelah siap berihram
lalu menunaikan umrah seperti biasa
seteleh selesai
penulis pulang ke bilik..
Sebaik membuka ihram
penulis terkejut
"Aik...macam mana ada tuala dalam kain ihram ni!"
Ah sudah...

Cuak pulak penulis...mana tidaknya takut kena bayar dam..
mana lah penulis punyai duit yang banyak nak bayar dam
namun demikian penulis pernah bertanya dahulu kepada ustaz...
Hukum memakai tuala semasa dalam ihram..ustaz menjawap tidak mengapa kerana tuala bukan pakaian yang bersambung(berjahit)...tapi sebab ragu-ragu...ini bikin gua cuak bai!


                      *Ha apa tengok2...!  (Gambar dikebas dari google tanpa izin..harap maaf)

Habis penulis telefon kawan-kawan dekat Malaysia...tanya ustaz dekat mekah...katanya kena bayar fidyah
/Saat ini juga telefon ustaz Noor Hisham Penulis buku best seller "Mencari Redha-Mu"

(*buku ini sangat best..bacalah...bestseller lagi..penulis:Ustaz Norr Hisham Ismail)


Meskipun masih tidak mendapat kata putus daripada ustaz..
Namun...ustaz mengigatkan satu benda yang sangat berharga kepada penulis

Ustaz kata
"Bersyukurlah Encik Parker dapat ujian sebegini kerana ujian ini dapat mengajar kita ,apply apa yang kita belajar,dan kita terus ingat sampai bila-bila"

Sejuk hati bila dengar nasihat ustaz..
Terima Kasih Ustaz..Jauh saya call ustaz

Dan akhir sekali penulis berjaya menghubungi Ustaz Daud Che Ngah  (Mantan Pengurus Besar Tabung Haji)
Beliau memberikan jawapan yangb ringkas dan padat...sangat lucu bila ustaz memberikan jawapan..

Dan jawapan nya
Tidak mengapa..
Kerana Tuala tidak berjahit dan tidak bersambung..

Wah selamat!

Mak cakap:Ha..tula...siapa suruh takbur sangat kata dah banyak belajar...

=___="

Moral:Jangan sebut bukan-bukan sebelum pergi Umrah...hehe

--------------------------------------------------------------------------------------

Salam Aidilfitri
Maaf Zahir Batin







"Ikhlaskan Hati Mohon Kemaafan Leburlah Dosa di tapak tangan lupakan segala silap dan Salah,Insan bersatu membina Ummah!"

(ha...meh saling maaf-maaf...suami isteri...adik beradik..dengan mak ayah...*Oh...gambar nikah ada kena mengena dengan raya tak?sekali lagi gambar dikebas dari google)

Sunday, 17 July 2011

Rindu Aku Pada Baitullah Episod Keempat

(kalau tulisan kecil sangat..boleh hold CTRL dan tekan + atau -)


Selesai Tawaf

Beredar lah ke belakang Makam Ibrahim



Cari lah tempat yang paling strategik dan tidak terlalu dekat dengan tempat orang bertawaf

dan seterusnya,
Lakukanlah Solat Sunat Tawaf 2 rakaat

Seperkara yang perlu diingatkan bagi lelaki
semasa hendak solat,ramai yang lupa untuk menutup semula bahu kanan setelah tawaf,,
masa bertawaf kan hendaklah beristibta..maka setelah tawaf masa hendak solat maka tutuplah bahu
kerana jika tidak menutup bahu ketika solat..maka hukumnya Makruh

Setelah solat sunat tawaf
Maka Berdoalah..
Bersolat dan berdoa dibelakang Maqam Ibrahim merupakan salah satu tempat yang mustajab doanya

Suatu kenangan buat kongsian bersama


Suatu ketika dahula..Aku pernah berada dalam kehinaan
Ya aku lah yang terhina..
Bertapa diri ini sungguh tidak berguna
Terus menerus berada dalam kegelapan yang hakiki
Itulah aku..
Bergelumang dengan lautan dosa
Apakan daya
aku juga manusia
Aku juga Hambanya
Mana mungkin aku tidak lepas dari tidak melakukan kesilapan..
Aku bukan nabi yang bersifat sempurna..
Sabda nabi,

Yang bermaksud, "manusia itu tidak sunyi daripada membuat kesalahan dan lupa."


Sungguh aku jauh dari Penciptaku
Namun, Penciptaku tidak pernah melupai aku
Ah..cilaka aku..
Bertapa hinanya aku..

Sungguh aku Pentingkan diri
Demi Nafsu dan kepuasan diri
Aku terus alpha dengan kerenah dunia..

Hai diri yang hina..

Ya Allah Ampuni lah aku..
-------------------------------------
Saat aku berada betul-betul di hadapan kaabah meratapi penuh kesyahduaan buat pertama kali dalam hidupku

Sungguh aku sedar bertapa kerdilnya aku..



(Alangkah kerdilnya aku ini..itu pun masih lagi berjalan di bumi ini dengan penuh bongkak..cilaka aku)

Lalu aku terus mengenangkan bertapa hinanya aku



Ya Allah..
Hamba-Mu datang dari negeri yang jauh..

membawa dosa seluas lautan...
entah lautan itu pun cukup atau tidak menyamai dosa ku..
atau mungkin lebih dari itu..
Aku hadapkan seluas-luas lautan dosa ini dihadpaan-Mu Ya Allah..
Tidak lain hanya Mengharapkan keampunan -Mu...

Maafkan aku Ya Allah


Saat ini...
bercucuran air mataku jatuh membasahi pipiku...
Sungguh Aku rasa bersalah di hadapan Penciptaku
Penyesalan yang tidak sudah..

(Suatu ketika dahulu...penulis pernah menyesali bertapa susahnya penulis untuk menangis kerana takutkan Tuhan..sedangkan sangat mudah beremosi saat di tinggalkan orang yang disayangi..*Oh hinanya aku..Sungguh penulis rasa bersalah pada diri..."Apakah aku ini tidak takut pada Tuhan?"
Dan saat ini..Akhirnya penulis menangis...Sungguh ia amat bermakna dan memberi kesan pada diri...)


Ya Allah Ampunilah aku

Di atas segala dosaku
Yang aku lakukan secara sengaja ataupun tidak sengaja
Secara Terang-terangan atau sembunyi
Yang Telah berlaku mahupun belum lagi berlaku..
Ampunilah aku diatas kebodohkanku,Kelalaianku,Sikap ku yang suka terhegeh-hegeh dan belengah-lengah..
Ampunilah aku di atas Sikap ku yang suka MELAMPAUI BATAS.
Sungguh aku banyak menzalimi diri aku sendiri

Ya Allah meskipun aku tidak layak untuk ke syurga-Mu 
Namun aku tidak sanggup untuk Menanggung seksa Neraka-Mu
Sesungguhnya kau lah Maha Pengampun Dosa Hamba-Mu


Aku telah banyak melampaui batas..Jauh meninggalkan Arahan-mu terhadap tujuan ku hidup di dunia yang semetara ni..bagi menempuh akhirat yang kekal abadi:

“Tidaklah Aku jadikan jin dan manusia, kecuali agar mereka beribadah kepada Ku”

(Az-Zariyat: 56)

“…hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertakwa dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa ( maksiat )…”

( Al- Iara’ : 37 )


Namun aku percaya kepada janji-Mu Ya Allah..
Aku pada firman-Mu:
Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hamba-Ku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa. Sesungguhnya Dia adalah Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Pengasih
(Al-Zumar; 53) 

“Wahai anak Adam, selagi engkau berdoa kepada-Ku dan berharap kepada-Ku, nescaya Aku ampuni dosa-dosamu yang telah lampau dan Aku tidak peduli. Wahai anak Adam, andaikata dosamu mencapai petala langit kemudian engkau memohon ampun kepada-Ku, nescaya Aku ampuni dan Aku tidak peduli. Wahai anak Adam, seandainya engkau mendatangi-Ku dengan membawa sepenuh bumi kesalahan, kemudian engkau mendatangi-Ku dalam keadaan tidak menyekutukan- Ku dengan sesuatu apapun, nescaya Aku akan mendatangimu dengan sepenuh bumi ampunan”. 
 (Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi di dalam Sunan al-Tirmidzi, hadis no: 3463)

Saie
Selepas menunaikan tawaf...pergilah menunaikan saie..
Tetapi sebelum itu...boleh lah minum air zam-zam terlebih dahulu..

sebelum minum air zam-zam...
Bacalah doa terlebih dahulu sambil menghadap kaabah..bacalah doa apa2 sahaja yang ada inginkan..
InsyaAllah..mustajab
Mulakan saie 
Sebaik-baik doa yang disyorkan ialah:

"Ya Allah,Seseungguhnya aku memohon kepada-Mu Ilmu yang bermanfaat,Rezeki yang luas dan penawar bagi segala penyakit (boleh minum sambil berdiri)"

Lansung saja ke Bukit Safa..(Massa'a)



Dengan niat:

Ya Allah Ya Tuhanku,Aku berniat mengerjakan saie dari Bukit Sawa Ke Bukit Marwah 7 kali saie umrah kerana Allah Taala

Setelah berniat
Menghadap ke Arah Kiblat dan Bacalah

"Allahuakbar,Allahuakbar,Allahuakbar,Walillahilhamd"

Kemudian turun lah dari bukit safa dan berjalanlah ke bukit Marwah..Oh ya..


Jarak perjalanan Bukit Safa ke marwah selama 7 kali ulang alik sejauh 3.7Km
Semasa berjalan jemaah bebas untuk membaca doa mahupun berzikir..


Dan selepas hampir seketika berjalan
anda akan berjumpa dengan lampu hijau seperti dalam gambar,


Bila sampai di lampu hijau ini
bagi lelaki disunantkan berlari anak (jog)
Namun anda jangan terkejut..
ada setengah jemaah dari negara lain..
berlari macam ada acara larian pecut 100 meter..

Setelah hampir sampai ke bukit Marwah
Bacalah surah AL-Baqarah:158

" Sesungguhnya "Safa" dan "Marwah" itu ialah sebahagian daripada Syiar (lambang) agama Allah; maka sesiapa yang menunaikan ibadat Haji ke Baitullah atau mengerjakan Umrah, maka tiadalah menjadi salah dia bersaie (berjalan dengan berulang-alik) di antara keduanya dan sesiapa yang bersukarela mengerjakan perkara kebajikan, maka sesungguhnya Allah memberi balasan pahala, lagi Maha Mengetahui. "

(Kenapalah dorang ni duduk atas Bukit Marwah ni..menyusahkan orang nak naik..nanti saya cerita kan kenapa di post yang akan datang...)

Naiklah ke atas bukit Marwah ini dan berdoa..
Bukankah Dahulu Doa Siti Hajar termakbul disini semasa meminta air kepada Allah..
Jadi jangan malas-malas taknak naik ke atas batu ini...

Ulanglah saie sebanyak 7 kali sehingga tamat..
Anda akan tamat saie di bukit Marwah
Setalah tamat Saie
Maka anda bolehlah bertahalul..(bercukur/bergunting)
Guntinglah sekurang-kurangnya 3 helai rambut..
Bagi yang botak licin...anda juga dikehendaki Bercukur..Jangan sangkakan anda tidak perlu!

"Tong sampah untuk buang rambut yang di cukur"

Oh ya...Diingatkan! Cukurlah rambut anda terlebih dahulu sebelum anda mencukur rambut orang lain~

3.7 Kilometer bukan sutu jarak yang dekat..
lagi-lagi bukit yang curam yang hendak didaki..
Kena gunakan sepenuh kudrat~
Bukit Marwah yang agak curam dakiannya..

Bagi mereka yang dahaga dan penat..
Boleh saja duduk sebentar dan minum air zam-zam yang disediakan di sepanjang perjalanan saie


Ramai kan orang amik air zam-zam.. Selalunya jemaah akan melaksanakan umrah di sebelah malam...itulah yang banyak sangat tu..

--------------------------------------------------------------------------------
Sudah bercukur maka tamatlah umrah.
anda bebas dari pantang larang...
meh balik hotel..tido

-Inilah Abang-abang yang menemani penulis seketika penulis berada di Tanah suci..Mereka lah yang menceriaakan hari-hari penulis di sana-Terima Kasih yo! (oh..kantoi perot di situ ya..hehe)

Selepas ni Penulis akan menceritakan beberapa bentuk dugaan yang dihadapi oleh penulis sepanjang penulis berada di tanah suci~
hehehe











Wednesday, 29 June 2011

Rindu ku Pada Baitullah Siri 3

*Penulis terpaksa baring untuk amik shot ini..Pelik mereka melihat telatah ambo..

Tawaf

Tawaf ialah perbuatan mengelilingi kaabah sebanyak 7 kali keliling
Merupakan rukun kedua dalam menunaikan umrah

Syarat-syarat sah tawaf
Samalah seperti mana dalam keadaan syarat sah semasa hendak menunaikan solat

1) Suci daripada hadas
2)Suci badan dan pakaian dan najis
3)Menutup aurat
4)Bermula dari sudut hajarul aswad dan berniat tawaf
5)Menjadikan baitullah di sebelah kiri
6)Berjalan berniat tawaf bukan kerana lain
7)Cukup 7 keliling dengan yakin
8)Dilakukan dalam Masjidil Haram dan diluar hijr ismail

*Sila ambil perhatian kepada yang di labelkan warna merah

Disini penulis ingin menghuraikan beberapa aspek-aspek yang dirasakan remeh bagi jemaah disebabkan prasangka tak apa "Islam itu mudah" dalam pemikiran segelintir jemaah.

Menutup aurat:

-Bagi lelaki setakat ini jemaah Malaysia tiada masalah..semua kelihatan menutup aurat..Meskipun jemaah dari negara lain yang memakai ihram dalam keadaan tidak sempurna sehingga menampakkan aurat...Tidak dapat dipastikan samaada pemahaman mazhab masing-masing atau sebaliknya..

Namun bagi perempuan
Apa yang menyedihkan ialah...
Kebanyakan jemaah wanita mungkin masih tidak memahami skop penutupan aurat itu..
Juga di terapkan dengan pemikiran "Tak apa"
Maka sangkaan itu adalah amat Salah dan Bercanggah sama sekali!
(Gambar kebas dari google juga...pinjam ya...ini contoh tudung/telekung yang jarang..confirm lah!)

Fenomena yang berlaku ialah 
paling ketara ialah jemaah wanita yang memakai telekung dan pakaian yang jarang sehingga menampakkan kulit 
Kebanyakannya, sehingga menampakkan telinga dan rambut meskipun sudah bertelekung.
Bukankah itu masih lagi aurat.

Adakah pemahaman dalam penutupan aurat adalah cukup sekadar penutupan
TIDAK!
itu salah sama sekali..
Hakikatnya yang hanya boleh dizahirkan hanyalah telapak tangan dan muka...
Yang lain wajib tanpa kompromi dan dakwa dakwi untuk menutup dengan sempurna aurat tersebut

Keduanya...jemaah wanita juga dilihat tidak memakai telekung dengan betul dan sempurna menyebabkan anak rambut juga kelihatan..
Adakah ini suatu benda yang remeh..
Saya rasa kan tidak!

Sila ambil perhatian...perkara ini dengan baik
Syarat Sah tawaf ialah menutup aurat

Bagaimana pula dengan ibadat anda jika sudah berlaku begini...
Jangan Katakan Tak apa
Kerana Terang lagi bersuluh Tawaf itu tidak Sah

Juga tidak dilupakan apabila bukan berada dalam keadaan ihram..
Jemaah wanta yang berpakaian biasa yang menunaikan tawaf sunat..
Berpakaian ketat sehingga menampakkan susuk badan...itu juga aurat!
Pakailah pakaian yang longgar.. kamu sedang beribadat di rumah Allah.~

Alahai..
"Guano ni abe...dalam masjidil haram pun kena berperang jugak"

Fikir-fikirkanlah

Menjadikan Baitullah Di sebelah kiri

Pemerhatian penulis semasa menunaikan umrah juga didapati keadaan jemaah kebiasaannya bagi mereka yang berjalan bersama pasangan dan mereka yang mendapat bantuan tolakan wheelcha
Didapati seringkali apabila keadaan mula sesak semasa sedang tawaf..
mereka akan sedaya upaya memotong dengan kata lain menyusuri ruang-ruaang kosong yang ada di sebelah kiri mahupun kanan mereka bagi mencapai matlamat untuk habis cepat..
Bagi yang mengambil berat untuk memastikan bahu tidak berpaling tersasar dari kaabah...pastikan akan menjaga nya dengan baik..
Namun sedih apabila mereka yang Dikatakan "bermatlamat" ini...apabila ingin mencapaikan matlamat ini mereka mengabaikan kedudukan bahu sehingga menyebabkan bahu tersasar dari berada betul-betul di sebelah kiri kaabah..

Maka dengan itu terbatal lah tawaf itu..
Oleh itu, dia hendaklah undur sedikit bagi tempat yang diyakini nya telah bahunya berpaling itu sambung tawafnya..
Namun mereka ini terus sahaja sambung tawaf tanpa menghiraukan perkara ini..

Diingatkan Tawaf itu Sebenarnya tidak Sah!

Berjalan berniat Tawaf dan bukannya niat lain

Satu lagi perkara yang pada hakikatnya dianggap remeh namun sebenarrnya dianggap memberi Impak yang besar terhadap ibadat tawaf jemaah

Perkara ini sering terjadi bagi jemaah-jemaah yang bergerak dengan kumpulan..
Hal ini tercetus apabila sudah terlalu ramai manusia di kawasan tawaf maka terputus lah mereka daripada kumpulan masing-masing
Maka bagi "Cool and steady" yang yakin boleh buat sendiri tawaf tiada masalah...
Namun bagi yang ada darah gementar takut sesat dan bermacam-macam bentuk ketakutan yang muncul mula memberi masalah...

Apabila itu sudah terjadi semasa melakukan tawaf
maka...
Jemaah ini secara tidak lansung pasti berniat untuk mencari kembali kumpulan tersebut semasa melakukan tawaf.,.
Dan ini lah yang dikatakan perubahan Niat!

Niat pada asalnya hendak melakukan tawaf namun sekarang niat telah berubah untuk mencari rakannya

Kan sudah terbatal tawaf itu..

Saya bagi contohlah...
Kalau awak tengah solat..lalu telefon bunyi...awak terus pergi jawab telefon tu..Sah tak solat anda..

Fikir-fikirkan...

-----------------------------------------------------------------
Pengalaman Penulis

Teruja pertama kali melihat kaabah dan sebak juga kadangkala..
Namun timbul perasaan pelik..
Selalu dalam Tv apabila orang bertawaf...
Pasti Tv akan mengumandangkan alunan suara orang bertalbiah..Labaikallah huma labaik

Namun setelah melihat dihadapan nikmat mata yang diberikan oleh Pencipta yang Maha Agung ini..
Aku mula berkata
"oooo,...begini rupanya orang bertwaf..ada yang berjalan,ada yang berlari ,ada yang jog dan ada yang berweelcha..masing-masing dengan bacaannya yang sendiri"

Teruja sebentar penulis melihat keadaan itu...
Dan penulis juga mula berasa hairan di suatu sudut..
Manusia berkumpul beramai-ramai dan bertolak sakan sehingga menyebabkan kesesakan lalu lintas lautan manusia...

Maka sejurus kemudian barulah penulis sedar
itulah Hajaraul Aswad...Batu daripada syurga yang diturunkan oleh Malaikat Jibrail kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail bagi menandakan tempat permulaan tawaf..

-Gambar di kebas dari google..siapa punya tak tahu...Pinjam sekejap..tujuan menyampaikan manfaat..Terima Kasih-

----------------------------------------------------------------
Kisah Umat menyedihkan untuk Hajarul Aswad


Batu Hajarul Aswad..
Meskipun kau Batu dari syurga..
Namun bukan kerana aku tidak ingin mengucupmu bukan beerti aku tidak ingin ke syurga
Tetapi ada yang lebih penting dari itu

Wahai Hajarul Aswad..
Lihatlah Umat ini..
Umat Nabi Muhammad SAW..
Pada akhir zaman ini...
berlaku banyak perpecah belahan..

Hanya kerana ingin mengucup kau..
Mereka gunakan segala daya upaya kekuatan mereka bagi mencapai matlamat ini
Hanya kerana kau..
Di sangka mereka
dengan mengucup kau...
Mampu menjamin syurga dan keberkatan buat mereka..

Mereka gunakan kekerasan...
menyakiti sesama sendiri..
Bertolak,berpusu,bergaduh sesama sendiri
hanya kerana kau..

Wahai hajarul Aswad...
Bukan aku tidak mahu mengucup mu bagi mendapat sunnah Nabiku
Tetapi..
Aku tidak sampai hati menyakiti saudara yang lain ku

Hanya kerana mengejar sunnah...aku juga mengejar dosa..
Dan kau juga tahu bahawa bila berlaku dosa di Tanah Haram..
Maka dosanya juga turut dilipat gandakan
Aku tidak mahu itu

Maka aku lepaskan hajat ku..
Aku hanya mampu mengucup mu dari jauh...

Dan aku berpegang pada kata-kata Umar sahabat Nabi..:

“Aku tahu, sesungguhnya engkau hanyalah batu biasa. Andaikan aku tidak melihat Rasulullah SAW menciummu, sudah tentu aku tidak akan melakukan (mencium Hajar Aswad).”

Lalu fikirkan..
Adakah berbaloi..
Mengucup hajarul aswad tetapi dengan sedaya upaya menyakiti saudara mu sendiri dan ternyata itu satu dosa buat kamu...Renungkan~

Keselfish-an Tahap Gaban
Sedang penulis berusaha untuk mengucup hajarul aswad sambil berhati tidak menyakiti jemaah lain..
Terlihat pada satu jemaah arab yang secara spontan dan selfishnya..
Melompat dan bergayut diatas bahu pak arab yang lain...dengan harapan untuk ke hadapan...
Melihat perkara itu terjadi..
Jemaah arab yang lain naik berang lalu...
melepaskan satu tumbukan padu pada pak arab tersebut..
Oh..
Sungguh menyedihkan...
Wahai Umat..
apa sudah jadi..


Kebanggan buat Jemaah mengucup Hajarul Aswad

Suatu hari,Sesudah penulis pulang dari Masdjil Haram..
Maka berlalulah penulis ke hotel untuk mengenyangkan perut den yang kelaparan ini
Lalu bertemulah penulis dengan seorang jemaah ini
Lalu bertanya kepada penulis

"Nazmi...Pakcik nak tanya satu benda"
"Tanyalah pakcik...(teruja sebabingat nak tanya saya ni bujang lagi ke..berminat nak kenal dengan anak pakcik ke..hehe)"
"How much would you pay to kiss the hajarul aswad?"
"(Dalam hati ku ingin bentak..namun ku dengan lagak cool ku berkata..)..hmm..saya kena bayar ke untuk mencium hajarul aswad?Bukankah ada cara yang lebih halal lagi"
"(Pakcik itu menjawab)..Perlu..kalau tak tak dapat la nak cium kena berebut-rebut"
"Lalu ku menjawab.."Jadi apa pula gunanya berdoa dan telah dijadikan kawasan-kawasan yang doanya mustajab"
"Lalu pakcik tersebut terdiam"

Jika berada di Sana nanti..sekiranya...datang lelaki yang offer untuk membantu mengucup hajarul aswad
umpama ini:
"Bapak...sudah diciumnya hajarul aswad?"
"Kalau belum..Mari bapak..saya tolong"

maka penulis menyarankan...Reject sajalah...Bukan sahaja mereka mengenakan bayaran yang mahal mungkin mencecah SR1000 -Aprox Rm800..Dan yang pasti modus operandinya pasti bakal menyakiti jemaah-jemaah lain dalam usahanya membantu anda..meskipun anda tidak menyakiti jemaah lain...namun dosa turut dikongsi bersama...Fikir-fikirkan lah...penulis dah bagi nasihat..
Sebaiknya berdoa...kan lebih baik~

------------------------------------------------------------------

(Gambar dikebas juga..bukan gambar saya ,credit to whoever own this photo)

Mulakan Tawaf anda dari Rukun Hajarul Aswad dan tamat di rukun hajarul aswad sebanyak 7 kali
Kalau terkeluara  gas separa beracun...pergi ambil berwudhuk dan sambung semula di mana anda terkentut dan dinasihatkan undur beberapa langkah ditempat yang diyakini telah dilepaskan gas pedih tidak membawa maut itu..

Niat tawaf
Ya Allah ,aku hendak tawaf Baitullahil Haram 7 kali (tawaf umrah/tawaf sunat/dan sebagainya) maka permudahkanlah dan terimalah ia daripadaku kerana Allah Taala.

--------------------------------------------------------------

Kisah Tabiat 'Tak Pa' edisi dua untuk Tawaf

"Islam itu Mudah.."
Tak habis keluarkan hujah ini..
"Pakcik Makcik..Islam itu mudah namun jangan dipermudah-mudahkan...Lihat sisters in islam...Begitulah yang dipermudah-mudahkan sehingga sesat dibuatnya.."

Tahu tak sisters in islam tu siapa?Pergi google ok~

Terdengar perbualan antara 1 pasangan ini

"I rasa...I nak bayar dam la...sebab I ragu-ragu...masa kita tengah bertawaf tu...I Tengok u kat belakang nak cari u...I ragu-ragu samada Bahu I dah berpaling dari kaabah atau tak"


"U bayar dam jela...lebih baik bayar untuk sempurnakan ibadat kita"

-saya hanya diam membisu...nak cakap takut salah...namun
Ingatlah seperti di atas..berbalik lah kepada syarat sah tawaf...hendaklah sentiasa mengkirikan kaabah..

Fikir-fikirkan lah...Jika terbatal maka umrah tidak sah dan anda masih lagi dalam ihram

Kedua:

"I dulu masa buat umrah..I bayar dam..beli dua kambing...tah macam mana tah masa tengah tawaf tu tetiba i pergi pegang kaabah...alamak.."

Macam tu pulak pemahamannya,..
namun sekiranya kambing tadi berniat dam ihsar keluar dari ihram..itu tak apala...tapi kalau pemahaman hanya sekadar untuk menutup kecacatan tawaf itu...itu sudah salah..

hmm..
macam ragam pula di masjidil haram ini...
Janganlah anggap menunaikan umrah perkara remeh temeh sahaja...tetapi ini perkara yang serius
Persiapkan lah diri dengan ilmu sebelum berangkat menunaikan umrah
Bukan setakat baca buku sahaja..

Namun diingatkan disini
Bukanlah beerti penulis menegur ini bermakna penulis sempurna dalam melakukan ibadat dan penulis juga bukanlah seorang ustaz...
Hanya lah seorang Hamba-Nya yang mengharapkan Redha-Nya


Wallahualam

..




"Akan di update..Penulis menghadapi sibuk yg sangat..oh masa"

Saturday, 25 June 2011

Rinduku Pada Baitullah Edisi Kedua

Saat Ku Bermusafir Ke Jalan Allah


"Ya Allah!Kami memohon supaya engkau dekatkan dan permudahkan perjalanan kami dan keselamatan harta benda agama kami. "

"Ya Allah! Kami berlindung dengan -Mu dari segala mara bahaya di dalam perjalanan,sedih meninggalkan tempat kediaman dan jauhilah buruk pandangan terhadap kaum keluarga ,harta benda ,anak cucu dan sahabat handai."


"Dengan Nama Allah,Aku berserah diri kepada Allah dan tiada upaya melainkan dengan pertolongan Allah.Aku berlindung dengan kekuasaan Allah yang sempurna dari kejahatan apa yang diciptakan-Nya"









Perjalanan ke Umrah ini terus menerus ke Jeddah.
Maka dengan itu penulis dan para jemaah yang lain hendaklah bersedia memakai ihram dari rumah.

Maka sebelum memakai Ihram.
Disunatkan:

Mandi Sunat Ihram: Bersihkan apa-apa yang patut,cukur ke tanggalkan bulu..kerat kuku dan sebagainya..
Caranya seperti Mandi Hadas/Wajib

Selepas mandi,

Terus Solat Sunat Ihram 2 rakaat..Memadailah bagi jemaah yang hendak ke Makkah terus yakni solat sunat Ihram tanpa melakukan Solat Sunat Musafir..

Selesai Solat Sunat Ihram,Bacalah doa..

Kemudia Sunat Dibacakan doa ketika hendak keluar rumah

Dan juga Semasa naik kenderaan ,Bacalah Doa


Oh..
Disini penulis ingin menujukkan Gaya berihram jemaah Umrah..

Meskipun pada hakikatnya Penulis tidak lah kacak dan smart..
Cuma nak tunjuk Pakai Ihram tu macam mana..
=)

*Bergambar Bersama Ibu dan Ayah beserta Pakcik






Cara memakai Ihram..Mari lihat video ini




-------------------------------------------



---------------------------------------





Estimate Time of Departure 1500(Local Time)
Flight Time: Aprox 8 Hours
Estimate Time Of Arrival 1800(Saudi Arabia)
-------------------------------------
Miqat

Antara syarat wajib Umrah ialah hendaklah Berniat di Miqat
Dan Sekiranya tertinggal,tidak berniat maka dikenakan Dam

Apa itu Miqat?

-Miqat ialah sempadan tempat dan masa untuk mengenakan niat.

Bagi jemaah yang menunaikan umrah mesti berniat sebelum melintasi miqat atau sempadan tempat di mana ia hendak berniat ihram.

Dan bagi kebiasaannya..Telah ditetapkan bagi jemaah yang datang dari arah timur termasuk Asia Tenggara Malaysia terus ke Makkah maka miqatnya di Qarnul Manzil kira-kira satu jam sebelum pesawat mendarat di Jeddah.

-Maka apabila telah berniat maka jemaah wajib mematuhi 13 pantang larang ketika berihram
Jika melanggar salah satu daripada 13 pantang larang..Wajib dikenakan Dam

*Namun Kekeliruan mula timbul...Lihat pada fakta di atas ...Qarnul Manzil berada kira 1 jam sebelum pesawat mendarat di Jeddah.

Di skrin informasi dihadapan penumpang menunjukkan Pesawat akan sampai di Miqat kira-kira 40 Minit..Namun Pesawat dijangka tiba di Jeddah kira-kira 1 jam lagi.

Di situ timbul kekeliruan..
Dan Penulis masih tidak mendapat jawapan mengenai hal ini..

Namun sebagai satu safety precaution..
Penulis tetap berniat 1 Jam sebelum Pesawat mendarat serta niat di tempat yang telah ditetapkan oleh skrin(mungkin juruterbang)

Niat: Aku berniat mengerjakan 'umrah dan berihram dengan-nya kerana Allah Ta'ala

Maka setelah berniat,Disunatkan Membaca Talbiah

"labaik allahuma labaik, labaik la sharika laka labaik, Innal hamda wann'imat laka wal mulk, la sharika lak"

Aku Sahut panggilan-Mu ya Allah!

Aku Sahut, tidak ada sekutu bagi-Mu ya Allah 
Kami Sahut! Segala pujian ,nikmat dan kerajaan adalah kepunyaan-Mu ya Allah! 
Tiada sekutu bagi-Mu.



-Bacalah Talbiah ini dari mula berniat sehinggalah hendak memulakan Tawaf.
-Dan bagi lelaki disunatkan untuk menyaringkan suara

-------------------------------------------------------
Alhamdulillah sampai di Tanah Haram,Makkah..
Perasaan gementar itu ada....Mana tidaknya...Penulis pertama kali melakukan umrah dan khuatir melanggar pantang larang..




















Saat Melihat Kaabah...Aku tergamam..Aku terharu ...Aku Sedih..Aku gembira..
Ah bercampur baur perasaan penulis ini...Perasaan yang tidak dapat ku ungkap kan..
Satu Nikmat yang aku tidak dapat ku ungkapkan dengan kata-kata...
Aku berada di Rumah Allah...
Sebak Rasanya...
Mengenangkan selama ini aku hanya melihat kaabah di hadapan Televisyen..melihatnya dari jauh...
Namun kali ini...aku melihatnya di hadapan mata ku...Pemberian dan ciptaan Tuhan-Ku
Syukur..Tidak dapat ku bayangkan...
Terima Kasih Tuhan Kerana menjemput ku Ke sini...
Alhamdulillah..
Segala Pujian Selayak-Nya untuk -Mu

Benar Kata Kekasih-Mu:

"Sungguh Allah menurunkan pada setiap hari dan malam 120 rahmat di Baitullah ini. Yakni, 60 rahmat untuk orang yang melakukan tawaf, 40 rahmat bagi orang yang mendirikan salat, dan 20 rahmat bagi orang yang memandang ke arah Kabah." (H.R. Thabrani)

Cukup dengan melihat sudah ku rasa bertapa ia satu nikmat melihat Kaabah itu..
Ya Allah..Aku rindu pada Baitullah...

Terima Kasih Tuhan


Doa Melihat Kaabah



AllahuaAkbar,AllahuAkbar,AllahuAkbar.
Tidak ada Tuhan yang disembah dengan sebenar-benarnya melainkan Allah Yang Maha Esa,

Tidak ada sekutu bagi-Nya sekali-kali Tuhan yang memerintah segala sesuatu,
bagi-Nya segala pujian dan Dia-lah Tuhan yang berkuasa ke atas tiap-tiap suatu,

aku memohon berlindung dengan Tuhan yang empunya rumah ini (Kaabah) daripada kekufuran ,kemiskinan ,azab kubur dan sempit fikiran ,rahmat Allah dan sejahtera-Nya mencucuri ke atas Saiyidina Muhammad,keluarganya dan sahabat-sahabatnya. Ya Allah tambahkanlah Baitullah ini dengan kemuliaan ,kebesaran ,keagungan dan kebaikan dan tambahkanlah kurnian-Mu kepada sesiapa juga yang memuliakannya (Baitullah) dan membesarkannya dari kalangan yang mengerjakan Haji dan Umrah dengan kemuliaan ,kebesaran,keagungan,kehebatan ,ketinggian dan kebajikan




End Of Edisi Kedua


P/s:Intro pun dah dua part..bak kata sorang kawan tu..
-Maaf..Penulis berniat bercerita berkongsi ,memberi manfaat dan menegur..sebab itu panjang sedikit.

Friday, 24 June 2011

Rindu Aku Pada Baitullah Part 1

*Seperti biasa..kalau tak nampak nak baca..HOLD saje CTRL dan tekan + atau -

~Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang~

"labaik allahuma labaik, labaik la sharika laka labaik, Innal hamda wann'imat laka wal mulk, la sharika lak"

Aku Sahut panggilan-Mu ya Allah!

Aku Sahut, tidak ada sekutu bagi-Mu ya Allah 
Kami Sahut! Segala pujian ,nikmat dan kerajaan adalah kepunyaan-Mu ya Allah! 
Tiada sekutu bagi-Mu.






Sempurnakanlah Ibadah Haji dan Umrah Kerana Allah
[Surah Al-Baqarah;196]







Rasulullah SAW bersabda:
Haji dan Umrah itu kedua-dua nya fardhu,tidak mengapa mengerjakan mana dahulu.




Disini Penulis akan berkongsi pengalaman dan beberapa ilmu berkaitan perjalanan mengerjakan Umrah yang telah dilaksanakan dengan jayanya dengan Izin-Nya jua.Alhamdulillah.Segala Pujian Selayaknya untuk-Nya.


----------------------------------------------------------------------


Apa itu Umrah?

Umrah ialah menziarahi Baitullahilharam kerana mengerjakan tawaf ,sa'i dengan menuruti segala syarat-syarat serta menunaikan segala rukun dan syarat wajibnya.



Kebanyakan dari kita pasti menyangka mengerjakan Umrah itu (Pertama kali) ialah sunat..
Walhal tanggapan ini salah sama sekali.
Sebenarnya,Hukum Umrah wajib juga ke atas orang Islam yang di wajibkan mengerjakan Haji.
Ini sesuai dengan firman Allah dalam Surah Al- Baqarah ayat 196 seperti di atas.

---------------------------------------------------------------------
Kisah si Penulis berkongsi bicara:

Penulis sudah beberapa kali bercadang untuk menunaikan umrah. 

Lalu memberitahu hasrat murni di hati kepada kedua ibu bapa tercinta.
Dan mereka bersetuju.Bukan apa,Penulis merasakan penulis perlu ke sana bagi menyucikan diri lantaran penulis juga merupakan Hamba-Nya yang Lemah,tidak lari dari melakukan dosa. Penulis perlu ke sana memohon ampun sekali bertaubat lantaran ketelanjuran dosa yang mengunung tinggi.
Ku juga Insan biasa.




"Wahai Tuhan..Meskipun Ku Tak Layak Untuk Syurga-Mu ,Namun Tidak Pula Aku Sanggup Menanggung seksa Neraka-Mu"

Ampunkanlah aku..Sungguh Aku banyak menzalimi diri aku sendiri.



Sejak awal tahun lagi...
kerap kali penulis mengigatkan kedua orang tuanya berkenaan hasratnya..
Melonjak kegembiraan penulis terasa tidak sabar-sabar untuk ke sana.

Namun..
Kita Sebagai manusia hanya mampu merancang.

Suatu hari Ibu memberitahu penulis...
Hasratnya untuk ke Umrah juga namun ianya pada bulan Ramadhan.
Suatu kekecewaan mula timbul kerana penulis hanya punyai kelapangan waktu sebelum tibanya bulan Julai Dek kerana Komitmen yang bakal di pikul nanti.

Terasa Frust disitu kerana mana Mungkin Ibu dan ayah Membenarkan diri ini pergi berseorang diri meskipun diri ini telah dewasa...hehe



Lalu hasrat itu terkubur begitu sahaja ...frust I tau..
dan Penulis mula menyibukkan diri dengan pelbagai aktiviti dan lansung tidak mengendahkan lagi preparation ilmu untuk melakukan umrah.

-----------------------------------------

Namun tidak begitu sahaja berlalu, Penulis tetap juga berniat..Itulah sekurang-kurangnya penulis setakat yang termampu buat

Lalu aku berdoa;
"Ya Allah,Sekiranya selayaknya aku menjadi tetamu -Mu..Maka permudahkanlah perjalananku...Jemputlah aku..Hamba Ini ingin ke sana menyucikan diri dari segala macam dosa" 



>>>The Power Of Niat<<<

Aku cukup kagum dengan Niat..
Niat ini bagiku suatu perkara yang bagi kebanyakan orang merasakan ia suatu yang remeh..
Namun bagiku Niat inilah suatu permulaan ibadat yang bakal menyempurnkan segalanya..

Kata Orang,
"Kalau niat kita baik,Lillah hi Taala..InsyaAllah..Allah akan Tolong kita"



Hebatkan..

Suatu hari ketika sedang penulis membantu ibunya..
Lalu ibu menerima panggilan dari Adiknya yang berhasrat untuk mengerjakan Umrah..itu pun dalam keadaan tergesa-gesa..Agak-agak sebulan dari tarikh penerbangan..

Lalu penulis tanpa segan silu dan dengan confident terlebih menyampuk..

"Makcik nak ke Umrah?Boleh Adik ikut sekali"

Ibu menjawab,
"Boleh tapi rasanya tak payahlah sebab rushing sangat"


Terus penulis agak kecewa sedikit..lalu melupakan hasratnya..


Suatu hari setibanya pulang penulis dari kuliah subuh di surau bersama dengan Guruku Agamaku..
*Gambar dari HPA..pinjam jap ya =)


Ternyata ibu dan Ayah sedang membincangkan sesuatu bukan seperti kebiasaan hari..

Ibu memanggilku

"Adik...sini sekejap...Ibu ada benda nak cakap"

"Apa dia?"
"Adik Nak tak pergi Umrah?"
"Ya ke...Bila?"
"Dengan Makcik 9june"


Saat itu..aku berasa gembira...Tak terungkap kegembiraan..tarikh menujukkan saat itu 3 minggu sebelum masa jadual penerbangan..

Tetapi..Aku punyai dilemma...
Aku telah pun bercadang untuk ke suatu program bersama rakan-rakan sekerja ku di Iluvislam



spontan ku berbisik sendiri..
"Ah...ini semua syaitan..Allah dah permudahkan jalan...Umrah lebih penting..Kalau aku tak pergi entah lepas ni aku ada kesempatan lagi ke tak"

-Licik kan syaitan mainkan kita...Syaitan sedaya upaya menjatuhkan kita kepada golongan orang-orang yang rugi..Ah celaka mereka!



"Ya Allah Aku berlindung kepada-Mu daripada Syaitan Yang Direjam"


Lalu 3 Minggu itu juga lah persiapan aku dengan ilmu bagi menghadapi Umrah..
3minggu bukan lah suatu masa yang panjang..
Amat singkat sekali untuk bersedia...lagi-lagi ini umrah pertama ku..
Aku tidak boleh sama sekali beribadat cincai boncai..
ini Serius..lebih-lebih..Umrah pertama itu wajib!



Lalu moral disini penulis dengan berbesar hati ingin keutarakan hadis ini daripada Nabi Junjungan kita Nabi Muhammad Saw:



“Sesungguhnya segala amalan itu bermula dengan niat dan setiap perkara itu berpandukan kepada apa yang diniatkan"
(Riwayat Bukhari dan Muslim)
Bila Niat Baik...Allah Pasti tolong kita =)

Allah Akan Kurniakan Rezeki daripada sumber-sumber yang tidak kita duga.Hebatkan..

Sungguh Allah itu Maha Pemurah








---------------------------------------------------------------------------------------
Oh Ya..
Penulis lupa nak beritahu,
Penulis menggunakan pakej Umrah Ziarah 12 hari 10 malam dengan Travel agent: Andalusia>>Terbaik dan Recommended
Dan setiap hari Sabtu dan Ahad Pihak travel agent ada menyediakan kursus Umrah..Orang awam pun boleh datang rasanya...Boleh tuntut ilmu free2 je..

Ceramah pada kebiasaan-nya akan diberikan oleh Mantan Pengurus Besar Tabung Haji
"Dato Hj Daud Che Ngah"

Maka bermulalah perjalanan ku Sebagai Tetamu Allah..Bermusafir untuk mendapat Keredhaan-Nya
End of Part 1


















Akan di upadatekan,..penulis busy dengan komitmen bekerja~Pekerja yang Baik!